Tuesday, 6 March 2018

Kuliah Tafsir Tok Ayah 06032018

Ayat 123 Surah Toha 


قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعاً بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَى

Allah berfirman: "Turunlah kamu berdua dari Syurga itu, bersama-sama, dalam keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain; kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu, maka sesiapa yang mengikut petunjukKu itu nescaya ia tidak akan sesat dan ia pula tidak akan menderita azab sengsara.


Allah tak hantaq Adam dan keturunannya tanpa dipedulikan tapi Allah bagi tanggungjawab sebagai KHALIFAH dengan PETUNJUK (Manual). Allah turunkan wahyu melalui Jibril dan diutus kepada para Nabi dan Rasul. Jadi dah dapat risalah wahyu ni kena lah ikut. Hat ketegaq tak mau ikut ni sampai bila-bila la sesat dan dalam kecelakaan. 


Ayat 124 Surah Toha 

مَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكاً وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى
"Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta".


Depa yang berpaling dari ingat Aku Allah janji dah depa ni akan hidup dalam keadaan sempit. Berpaling macam mana? Tinggai hat Allah suruh buat, boleh buat tak gheti, hat tak bagi tu la nak buat sangat. Dan lebih teruk akhirat esok depa ni akan mangket dalam keadaan buta. Ayat 125 depa akan tanya "Wahai Allah, awat aku buta la ni, dulu aku celik?" Ayat 126 Allah jawab: "Ha tu lah, dulu mata hang memang celik. Tapi hang Buta Perut! Macam-macam cara, berapa ramai ustad ustazah dok bagi peringat hang boleh dok pikiaq duniaaa saja. Maka la ni hang aku lupakan. Ulama' tafsir kata dilupakan bermasksud diabaikan dinafikan rahmat dan kasih sayang Allah, atau tidak diampuni Allah. (na'uzubillah)

Friday, 9 February 2018

SPEAK 2018

Alhamdulillah....dipilih Allah untuk hadir ke program ini.

With my beloved mom 😍

Saya share gambar nota dulu ya..




Tuesday, 6 February 2018

Aku & Al-Quran 1

"Mak, macam mana nak jawab soalan pasal tajwid ni?"
Diam. Mak tak tahu. Rupa²nya sebaris soalan saya pada ibu ketika Darjah 4 inilah permulaan "misi" beliau dan kami sekeluarga mendalami al-Quran.
Di pejabat tempat mak bekerja, ada banyak kelas al-Quran. Yang rendah, sederhana, advance semuanya ada. Waktu rehat. Selepas kerja. Lalu mak ambil keputusan untuk 'join' semuanya. SERENTAK!
Yang di rumah pun mak buat juga. Ada hari saya join ustaz yang mengajar mak dan rakan². Ada juga hari untuk ustaz mengajar saya dan kawan². Ada juga selepas itu kami perlu belajar dengan ustaz di tempat lain. Yang lebih tertekan, ada malam yang mak dan bapa 'heret' kami semua untuk bertalaqqi dengan ustaz merangkap warden di asramanya. Garang ya amat! 😨

Friday, 2 February 2018

Tafsir al-Kahfi - Sedaq Diri!

Membedah al-Kahfi pagi ini. Kata Tok Ayah الفاضل استاذ روسلي ﻋﺜﻤﺎﻥ ﺍﻟﻔﻠﻔﻼﻧﻲ tadi...
Allah bagi kaya dunia, nikmat yang tak putus² maka akan ada 2 golongan: yang respond dengan Syukur & satu lagi yang Kufur.
Dalam ayat 35, orang ni Menzalimi Diri Sendiri dengan rasa angkuh. Kebun dia takkan binasa katanya. Umpama kita kata kita ni hebat, baguih, orang suka. Kita claim ni semua ni mai sebab kita memang baguih, mai dari diri sendiri (ذات)
- I memang dilahirkan cantik
- Keturunan kami memang cerdik
- I deserve this, takdak yang layak dapat jawatan ni selain i kot.
- This is mine, this is my right to get it
Ni yang hadis sebut - "Ana kaza wa ana kaza..."
Dan disebut juga orang yang macam ni kufur pada Allah, menghampiri kufur atau bahasa mudahnya Tak Sedaq Diri!
Maka apa sepatutnya kita buat bila dapat nikmat?